Agustus 09, 2018

Makalah : Pemikiran Herbert George Blumer dalam Sosiologi


   Profil Herbert George Blumer


Blumer lahir 7 Maret 1900 di St Louis, Missouri. Ia dibesarkan di Webster Groves, Missouri, bersama orang tuanya dan ia bersekolah di Webster Groves High School dan kemudian melanjutkan diperguruan tinggi University of Missouri 1918 sampai 1922. Setelah lulus, dia mendapatkan posisi mengajar di University of Missouri, tapi pada tahun 1925 ia pindah ke Universitas Chicago di mana ia sangat dipengaruhi oleh psikolog sosial George Herbert Mead, dan sosiolog Thomas dan Robert Park. Pada 1928 ia menerima gelar doktor dari University of Chicago, di mana ia datang di bawah pengaruh akademik George Herbert Mead, WI Thomas, dan Robert Park. Setelah lulus ia menerima posisi mengajar di Universitas Chicago, di mana ia tetap sebagai profesor sampai 1952. Ia menghabiskan dua puluh tahun terakhir karir mengajar, 1952-72, sebagai Ketua Sosiologi di University of California di Berkeley. Blumer aktif di sepak bola profesional selama tujuh tahun, dianggap sangat sebagai penengah dalam negosiasi tenaga kerja, dan dilaporkan memiliki banyak hubungan dengan anggota adegan kejahatan terorganisir Chicago.



Herbert George Blumer  adalah seorang sosiolog Amerika yang kepentingan ilmiah utama adalah interaksionisme simbolik dan metode penelitian sosial. Dimana ia berpendapat bahwa individu menciptakan realitas sosial mereka sendiri melalui tindakan kolektif dan individual, Blumer adalah seorang penerjemah avid dan pendukung kerja George Herbert Mead pada interaksionisme simbolik. Dari seluruh karyanya, ia berpendapat bahwa penciptaan realitas sosial merupakan proses yang berkesinambungan.

Blumer merupakan seorang wakil utama dari perspektif interaksi simbol yang berlawanan dengan pendekatan yang menekankan pada kategori-kategori stuktur sosial. Blumer, murid Mead itu berpegang dan mengembangkan tekana Mead yang fundamental pada proses interaksi yang terus menerus, melalui proses ini individu menginterpretasikan lingkungannya. Saling menginterpretasikan dan berembuk tentang arti-arti bersama atau definisi tentang situasi yang dimiliki bersama.




      Pemikiran Herbert Blumer
      Premis-Premis Interaksionisme Blumer



Sebagaimana dinyatakan oleh Margareth M. Poloma bahwa Blumer mengidentifikasi tiga premis interaksionisme simbolik, yakni :

  1. Manusia bertindak terhadap sesuatu berdasarkan makna - makna yang ada pada suatu.
  2. Makna tersebut berasal dari interaksi sosial seseorang dengan orang lain,
  3. Makna - makna tersebut disempurnakan pada saat proses sosial sedang berlangsung.
Premis pertama menunjukkan bahwa tindakan individu sangat bergantung kepada pemaknaan terhadap sesuatu objek. Makna berasal dari pikiran individu bukan melekat pada objek.


Premis pertama menunjukkan bahwa tindakan individu sangat bergantung kepada pemaknaan terhadap sesuatu objek. Makna berasal dari pikiran individu bukan melekat pada objek.
Contoh :
Warna Merah berarti sosialis-komunis, tetapi juga berarti keberanian. Bagi ummat Kristen tanda salib justru sesuatu yang disakralkan, tetapi bagi orang-orang muslim hal itu tidak bermakna sakral. Sekali lagi, hal ini menunjukkan bahwa makna bukan sesuatu yang inheren dalam objek tetapi diciptakan oleh individu.


Premis kedua menunjukkan bahwa makna muncul dengan adanya interaksi dengan orang lain. Walaupun makna muncul dari pikiran masing-masing orang, tetapi hal itu tidak ada atau muncul begitu saja, tetapi melalui pengamatan kepada individu-individu lain yang sudah lebih dulu mengetahui. Blumer menjelaskan bahwa “bagi seseorang, makna sesuatu berasal dari cara-cara orang lain bertindak terhadapnya dalam kaitannya dengan sesuatu itu”.
Contoh :
Orang kampung yang baru sampai di kota, tentu mengalami banyak hal yang baru dalam hal simbol tindakan yang berlaku di masyarakat. Karena itu, dia harus banyak mengamati perilaku orang-orang yang telah lebih dulu atau penduduk asli kota itu untuk mengetahui simbol-simbol asing itu.



Yang terakhir, bahwa makna bukan sesuatu yang final tetapi selalu dalam proses pemaknaan yang terus-menerus. Dalam hal ini, individu harus jeli dalam menilai symbol yang diperlihatkan orang lain. Hal ini agar mampu mengantisipasi tindakan orang lain.
Contoh :
Seseorang memberi hadiah kepada kita bisa dimaknai sebagai “bentuk kebaikan” dia kepada kita. Apabila hal itu dilakukan terus-menerus dan di luar kewajaran, maka kita harus mempertanyakan kebaikan itu dalam arti “mencoba memaknai perilaku itu dengan makna yang berbeda”, ada apa dengan kebaikan itu?
            Blumer mengutarakan tentang tiga prinsip utama interaksionisme simbolik, yaitu tentang pemaknaan (meaning), bahasa (language), dan pikiran (thought).

 Ide-Ide Dasar  Interaksionisme Simbolik Blumer

Menurut Blumer  manusia merupakan aktor yang sadar dan refleksi, yang menyatukan objek-objek yang diketahuinya melalui apa yang disebut Blumer sebagai proses self-indication. Self-indication adalah proses komunikasi yang sedang berjalan  dimana individu mengetahui sesuatu, menilainya, memberinya makna, dan memutuskan untuk bertindak berdasarkan makna itu. Proses self-indication ini terjadi dalam konteks sosial dimana individu mencoba mengantisipasi tindakan-tindakan orang lain  dan menyesuaikan tindakannya sebagaimana ia menafsirkan tindakannya itu. Tindakan manusia penuh dengan penafsiran dan pengertian. Tindakan-tindakan mana saling diselaraskan dan menjadi apa yang disebut kaum fungsionalis sebagai struktur sosial. Blumer lebih senang menyebut fenomena ini sebagai  tindakan bersama, atau pengorganisasian secara sosial tindakan-tindakan yang berbeda dari partisipan yang berbeda pula.

Blumer menegaskan prioritas interaksi kepada struktur dengan menyatakan bahwa proses sosial dalam kehidupan kelompoklah yang menciptakan dan menghancurkan aturan-aturan, bukan aturan-aturan yang menciptakan dan menghancurkan kehidupan kelompok.

Individu bertindak selaras demi menyanggah norma-norma atau aturan perilaku. Kaum struktural fungsional mengatakan bahwa manusia merupakan produk dari masing-masing masyarakatnya; kaum interaksi simbolis menekankan sisi yang lain yaitu bahwa struktur sosial merupakan hasil interaksi manusia.

Interaksionisme simbolik yang diketengahkan Blumer mengandung beberapa ide dasar yang dapat diringkas sebagai berikut :
1.   Masyarakat terdiri dari manusia yang berinteraksi. Kegiatan tersebut saling bersesuaian melalui tindakan bersama, membentuk apa yang dikenal sebagai organisasi atau struktur sosial
2.  Interaksi terdiri dari berbagai kegiatan manusia yang berhubungan dengan kegiatan manusia lain.
3.  Objek-objek, tidak mempunyai makna yang intrinsik, makna lebih merupakan produk interaksi simbolis. Objek-objek dapat diklasifikasikan dalam tiga kategori yang luas:
a.       Objek fisik seperti meja atau mobil
b.      Objek sosial seperti ibu,guru
c.       Objek abstrak seperti nilai-nilai, hak,peraturan
4.  Manusia tidak hanya mengenal objek eksternal, mereka dapat melihat dirinya sebagai objek. Jadi, seorang pemuda dapat melihat dirinya sebagai mahasiswa , suami, dan seorang yang baru saja sebagai ayah.
5.    Tindakan manusia adalah tindakan interpretatif yang dibuat oleh manusia itu sendiri.
6.    Tindakan tersebut saling dikaitkan dan disesuaikan oleh anggota-anggota kelompok ; hal ini disebut sebagai tindakan bersama yang dibatasi sebagai organisasi sosial dari perilaku tindakan-tindakan.
Blumer dan pengikutnya menghindarkan kuantitatif dan pendekatan ilmiah dan menekankan riwayat hidup, autobiografi, studi kasus, buku harian, surat, dan nondirective interviews. Blumer sangat menekankan pentingnya pengamatan peserta di dalam studi komunikasi.

Interaksi simbolik, menurut Herbert Blumer, merujuk pada karakter interaksi khusus yang berlangsung antar manusia. Aktor tidak semata-mata bereaksi terhadap tindakan yang lain tetapi dia menafsirkan dan mendefinisikan setiap tindakan orang lain. Respon aktor baik secara langsung maupun tidak langsung, selalu didasarkan atas makna penilaian tersebut. Oleh karenanya, interaksi manusia dijembatani oleh penggunaan simbol-simbol penafsiran atau dengan menemukan makna tindakan orang lain. Dalam konteks itu, menurut Blumer, aktor akan memilih, memeriksa, berpikir, mengelompokan, dan mentransformasikan makna dalam kaitannya dengan situasi di mana dan ke arah mana tindakannya.

Teori interaksionisme simbolik sangat menekankan arti pentingnya “proses mental” atau proses berpikir bagi manusia sebelum mereka bertindak. Tindakan manusia itu sama sekali bukan stimulus – respon, melainkan stimulus – proses berpikir – respons. Jadi, terdapat variabel antara atau variabel yang menjembatani antara stimulus dengan respon, yaitu proses mental atau proses berpikir, yang tidak lain adalah interpretasi. Teori interaksionisme simbolik memandang bahwa arti/makna muncul dari proses interaksi sosial yang telah dilakukan. Arti dari sebuah benda tumbuh dari cara-cara dimana orang lain bersikap terhadap orang tersebut.

Teori interaksionisme simbolik mempelajari sifat interaksi yang merupakan kegiatan sosial dinamis manusia. Bagi perspektif ini, individu bersifat aktif, reflektif dan kreatif, menafsirkan, menampilkan perilaku yang rumit dan sulit diramalkan. Paham ini menolak gagasan bahwa individu adalah organisme pasif yang perilakunya ditentukan oleh kekuatan-kekuatan struktur yang ada di luar dirinya. Interaksilah yang dianggap variabel penting yang menentukan perilaku manusia, bukan struktur masyarakat.

Esensi interaksionisme simbolik adalah suatu aktivitas yang merupakan ciri khas manusia, yakni komunikasi atau pertukaran simbol yang diberi makna. Perspektif ini berupaya untuk memahami perilaku manusia dari sudut pandang subjek. Teori ini menyarankan bahwa perilaku manusia harus dilihat sebagai proses yang memungkinkan manusia membentuk dan mengatur perilaku mereka dengan mempertimbangkan ekspektasi orang lain yang menjadi mitra interaksi mereka. Manusia bertindak hanya berdasarkan definisi atau penafsiran mereka atas objek-objek di sekeliling mereka. Dalam pandangan perspektif ini, sebagaimana ditegaskan Blumer, proses sosial dalam kehidupan kelompok yang menciptakan dan menegakkan aturan-aturan, bukan aturan-aturan yang menciptakan dan menegakkan kehidupan kelompok.

Interaksi simbolik menunjuk pada karakter interaksi husus yang berlangsung antar manusia. Herbert Blumer menyatakan, aktor tidak semata-mata bereaksi terhadap tindakan yang lain, tetapi dia menafsirkan dan mendefinisikan setiap tindakan orang lain tersebut. Respon individu, baik langsung maupun tidak langsung, selalu didasarkan atas penilaian tersebut. Dengan demikian interaksi antar manusia dijembatani oleh penggunanan simbol-simbol penafsiran atau dengan menemukan makna tindakan orang lain. Blumer mengatakan, bahwa manusia itu memiliki kedirian dimana ia membuat dirinya menjadi objek dari tindakannya sendiri, atau ia bertindak menuju pada tindakan orang lain. Kedirian itu dijembatani oleh bahasa yang mendorong manusia untuk mengabstaraksikan sesuatu yang berasal dari lingkunganya.

Dari dua pernyataan tersebut dapat ditarik kesimpulan, masyarakat itu terdiri dari individu-individu yang memiliki kedirian mereka sendiri, tindakan individu  merupakan suatu konstruksi dan bukan sesuatu yang lepas begitu saja, tindakan kolektif itu terdiri ats beberapa sususan tindakan sejumlah individu.

Blumer menegaskan bahwa metodologi interaksi simbolik merupakan pengkajian fenomena sosial secara langsung. Tujuannya memperoleh gambaran lebih jelas mengenai apa yang sedang terjadi dalam lapangan subyek penelitian, dengan sikap yang selalu waspada atas urgensi menguji dan memperbaiki observasi-observasi. Hasil observasi itu disebut Blumer sebagai tindakan  “pemekaran konsep” (menambah kepekaan konsep yang digunakan). Sedangkan Prinsip metodologi interaksi simbolik ini sebagai berikut:


ü   Simbol dan interaksi itu menyatu. Tak cukup bila kita hanya merekam fakta. Kita juga harus mencari yang lebih jauh dari itu, yakni mencari konteks sehingga dapat ditangkap simbol dan makna sebenarnya.
ü  Karena simbol dan makna itu tak lepas dari sikap pribadi, maka jati diri subyek perlu “ditangkap”. Pemahaman mengenai konsep jati diri subyek yang demikian itu adalah penting.
ü  Peneliti harus sekaligus mengkaitkan antara simbol dan jati diri dengan lingkungan yang menjadi hubungan sosialnya. Konsep jati diri terkait dengan konsep sosiologis tentang struktur sosial, dan lainnya.
ü  Hendaknya direkam situasi yang menggambarkan simbol dan maknyanya, bukan hanya merekam fakta sensual.
ü  Metode-metode yang digunakan hendaknya mampu merefleksikan brentuk perilaku dan prosesnya.
ü  Metode yang dipakai hendaknya mampu menangkap makna dibalik interaksi.
ü  Sensitizing, yaitu sekadar mengarahkan pemikiran, itu yang cocok dengan interkasionisme simbolik, dan ketika mulai memasuki lapangan perlu dirumuskan menjadi yang lebih operasional, menjadi scientific concepts.


Masyarakat Sebagai Interaksionisme Simbolik

Bagi Blummer studi masyrakat harus merupakan studi dari tindakan bersama, ketimbang prasangka terhadap apa yang dirasanya sebagai sistem yang kabur dan berbagai prasyarat fungsional yang sukar dipahami. Masyarakat merupakan hasil dari interaksi simbolis dan aspek ini yang harus merupakan masalah bagi para sosiolog. Bagi Blummer keistimewaan pendekatan kaum interaksionis simbolis ialah manusia dilihat saling menafsirkan atau membatasi masing-masing tindakan mereka dan bukan hanya saling bereaksi kepada setiap tindakan itu menurut mode stimulus respon. Seseorang tidak langsung memberi respon pada tindakan orang lain, tetapi didasari oleh pengertian yang diberikan kepada tindakan itu. Blummer menyatakan, dengan demikian interaksi manusia dijembatani oleh simbol-simbol, oleh penafsiran, oleh kepastian makna dari tindakan-tindakan orang lain. Dalam melihat masyarakat Blummer menegaskan dua perbedaan kaum fungsional struktural dan interaksional simbolis.


DAFTAR PUSTAKA

Jhonson, Doyle Paul.              Teori Sosiologi Klasik dan Modern. Diindonesiakan Oleh : Robert M.Z. Lawang. Jakarta : Gramedia.
Poloma, M. 2000. Sosiologi Kontemporer. Jakarta : Raja Grafindo Persada.
Ritzer, George dan Douglas J.Goodman. 2009. Teori Sosiologi Modern. Yogyakarta : Kreasi Wacana.
Zeitlin, Irving M. 1995. Memahami Kembali Sosiologi. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.
http://menulisuntukbumi.blogspot.com/2012/05/herbert-blumer-1900-1987.html
http://seratsosial.wordpress.com/2011/03/21/dunia-sosiologi-pada-herbert-blumer/

Sumber Gambar :
http://www.infoamerica.org/teoria_imagenes/blumer1.jpg
http://home.earthlink.net/~hsbecker/images/herb_big.gif



Tags :

bonarsitumorang

  • Bonar Situmorang
  • Medan
  • Jakarta Selatan
  • bonarsos@gmail.com
  • +62853-7028-9213